Sunday, December 19, 2010

small talk


I had just bought this book last week. Only for fifty pence. Bought it last week when i volunteered to organize a winter fair at a primary school somewhere in Rathgar. I guess it would be my smiling pill when i am drowsy during the studying hours:).


Friday, December 17, 2010

To meet his Lord

He is not related to me by blood. Merely a Muslim brother to me. I do seek upon you to kindly recite Al Fatihah for Mas Afzal Masarudin. I don't know whether your pure heart would so, but if you do, of course Allah is More Knowing. Thank you in advance.

I've been hooked to allahyarham's blog this week. Somehow an attachment to the eyes. I kept glancing at it and endured waiting, hoping that allahyarham would schlep his computer and start typing. Allah's plan, it ended today. What he wrote is history.

Feeling a slight grief.
One day i'll be just like him.

Thursday, December 16, 2010

To the future muslim doctors....and their parents

Khusus buat:

  • Anak-anak yang bergelar pelajar perubatan ( di mana jua anda berada)
  • Ibu dan ayah kepada anak-anak di atas
Sedikit pesanan ini dinukilkan oleh seorang yang pernah menjadi pelajar perubatan ( 1986-1991), sudah bergelar doktor selama lebih 19 tahun, menjadi pakar O&G dan pendidik kepada ribuan pelajar perubatan selama 13 tahun. Namun belum berpeluang menjadi ibu kepada seorang pelajar perubatan lagi setakat ini.

Anak-anakku,

Kalian sebenarnya bertuah dipilih Allah SWT mempelajari satu bidang yang amat besar faedah dan manfaatnya buat manusia dan dunia. Apapun yang mendorong kalian membuat keputusan menjadikan bidang ini pilihan, kalian sudah sampai di sini! Betapa ramai rakan kalian yang mengidamkan kerusi yang kalian duduki sekarang ini.

Harapnya, dorongan itu bukanlah semata-mata mahu mencuba nasib, memenuhi hajat dan hasrat kedua ibu bapa dan keluarga yang mahu seorang bergelar `Doktor’ dalam salasilah keturunan, ataupun ingin sentiasa bersama dgn rakan karib lain yang kebetulan juga mendapat tawaran yang sama!

Melihat betapa berlumba-lumba kalian merebut tempat di sekolah perubatan, rasanya seperti ada kempen ` Satu Keluarga Seorang Doktor’ lagaknya.

Jangan kalian terkejut nanti – dengan realiti pengorbanan yang mesti kalian lalui. Perubatan adalah satu lapangan yang perlukan komitmen pembelajaran sepanjang hayat. Kalian sendiri yang perlu mencetus keghairahan mahu menuntut ilmu, bukannya hanya berharap dan bergantung sepenuhnya kepada tenaga pendidik yang menunjuk ajar. Kalian akan mulai mendengar perkataan ` self-directed learning- SDL’, student-centred education, life-long learning, community-based learning, inter-professional learning dll.

Pengajar kalian bukan hanya professor dan pensyarah perubatan, malahan yang bergelar pesakit itulah yang paling banyak mengajar dan memberi tunjuk ajar. Para jururawat adalah mentor yang paling berpengalaman dan perlu diberi penghormatan.

Yang paling utama, akhlak kalian – menjadi pembeza utama antara pengamal perubatan yang mulia dan doktor yang angkuh. Bertuahlah bagi kalian yang sememangnya sudah berbekal dgn didikan sempurna, penuh budi bahasa, tata tertib dan sopan santun yang tinggi semenjak dari rumah lagi. Malanglah kalian yang serba kekurangan dalam aspek ini, sekalipun kalian begitu cerdas mengumpul deretan `A+’ dalam transkrip keputusan peperiksaan saban semester.

Untuk para ibu dan ayah kepada anak-anak yang bergelar pelajar perubatan,

Mohon dipastikan kalian sudah menyediakan anak-anak kalian dengan baik dan sempurna – terutamanya dalam aspek rohaniah dan akhlaqiah mereka. Mereka akan menjadi doktor perubatan – bukan calang-calang profesyen! Pastikan mereka menjadi pengamal perubatan yang tawadhuk dan sentiasa berhubung erat dengn Rabb.. Selitkan doa yang tidak pernah kunjung padam setiap masa dan ketika, moga Allah SWT memberi bimbinganNya buat anak-anak ini.

Sekiranya kalianlah menjadi SEBAB utama anak-anak berada di sekolah perubatan hari ini, sedangkan itu bukan keinginan dan minat mereka sendiri, bersedialah untuk meminta maaf kepada mereka – terutamanya jika mereka akan berhadapan dgn kesukaran dan keperitan memenuhi hajat dan cita-cita kalian itu. Sokong dan dokonglah mereka sehingga ke akhir nanti – kerana cubaan dan dugaan yang perlu anak-anak ini hadapi bukanlah setakat semasa dalam latihan sahaja, malahan yang lebih mencabar adalah ketika terpikul di bahu mereka tanggungjawab dan amanah yang berat apabila bergelar doktor nanti!

InsyaAllah, kalian akan sentiasa dilindungi Allah SWT dari segala bencana selagi mana penggantungan hanyalah kepada Allah semata-mata.


From
Dr Harlina Halizah Siraj

Tuesday, December 14, 2010

upcoming

17th of January 2011

Submission of Management Accounting assignment


Monday, November 29, 2010

The 3 Jedi in Snow Wars


SubhanAllah. Yesterday we were happy kids! Sampai jiran ambil camcorder record kami main snow. ~.*

Kumpul snow


Breakfast lamb chop masakan Fatein sebelum snow wars:)



Belakang rumah:)



X aci...Kita lagi kena!



amboi, macam marah sangat Fatein!



Ada banyak gambar, tapi gambar lain hanya untuk tontonan mata-mata yang dibolehkan mengikut syarak:)


I'm blaming the winter blues for this weird feeling...

How to raise a child in Islam

Piling myself with these kind of talk. And i need more indeed!
Link

Let's get ready though death may be nearer..

Sunday, November 28, 2010

baby callouts

Mommy, can you please teach me how to type? ^^



Daddy, teach me all about Islam:)


Daddy, come back home quickly. I want to play with you again...

Wednesday, November 24, 2010

SELAMATKAN DIA DARI NERAKA!


“Jika bersedekah, niatkan atas nama dan bagi pihak isterimu. Bantulah mereka dengan pahala sedekah kerana ramai para isteri yang akan menjadi penghuni neraka!”

Masih terngiang-ngiang kata-kata seorang ustaz sewaktu memberi kuliah di sebuah masjid di Putrajaya baru-baru ini. Selepas itu beliau terus membacakan hadis yang menjadi sandaran hujahnya itu dengan begitu lancar dan fasih.

Pada hari esoknya, saya menyemak hadis itu dengan bantuan seseorang yang sangat saya hormati kepakarannya. Beliau dengan segera memberikan nombor rujukan hadis itu dan sumbernya. Diriwayatkan daripada Abu Sa‘id al-Khudri r.a. katanya: “Suatu ketika Rasulullah s.a.w. keluar pada Hari Raya Aidiladha atau Aidilfitri menuju ke tempat solat dan melalui sekumpulan wanita. Beliau bersabda: ‘Wahai kaum wanita bersedekahlah. Sesungguhnya aku telah diperlihatkan bahawa kalian adalah majoriti penghuni neraka.’

“Salah seorang wanita yang fasih dan bijak bertanya: ‘Mengapa wahai Rasulullah?’ Beliau menjawab: ‘Kalian banyak melaknat dan durhaka terhadap suami. Dan tidaklah aku menyaksikan orang yang memiliki ke¬kurangan akal dan agama yang dapat menghilangkan akal kaum lelaki yang setia daripada salah seorang antara kalian.’ “Mereka bertanya lagi: ‘Apa yang dimaksudkan dengan kekurangan agama dan akal kami wahai Rasulullah?’

“Baginda menjawab: ‘Bukankah kesaksian seorang wanita sama dengan separuh daripada kesaksian seorang lelaki?’ Mereka menjawab: ‘Benar.’ Baginda berkata lagi: ‘Bukankah apabila wanita mengalami haid maka dia tidak melakukan solat dan puasa?’ Mereka menjawab: ‘Benar.’ Baginda berkata: ‘Itulah (bukti) kekurangan agama¬nya.’” (Riwayat al-Bukhari no. 298)

Oleh sebab itu, setiap suami yang mencintai isterinya pasti berasa bimbang dengan amaran dan peringatan daripada hadis ini. Betapa tidak, tegakah kita melihat isteri yang tersayang terhumban ke dalam neraka hanya kerana lidahnya yang memaki hamun dan hatinya yang tidak bersyukur? Cakap suami dilawannya, dibentak dengan suara yang tinggi. Mulutnya begitu berbisa, tajam dan menyakitkan.

Isteri yang sedemikian perlukan bantuan. Dia sedang “sakit”. Tetapi bukan mudah membantu orang sakit yang sentiasa berasa dirinya benar dan sihat. Silap pendekatan, dia jadi semakin menyinga. Isteri begini terlupa bahawa selagi suami tidak menyuruh kepada yang haram dia wajib taat. Dia terlupa membesarkan pemberian suami yang kecil. Dia sudah tidak ingatkan lagi bahawa jalannya menuju ke syurga adalah melalui pintu gerbang ketaatannya kepada suami. Malu, taat, setia dan khidmatnya hanya untuk manusia bernama suami.

Kepenatan menguruskan rumah tangga bukan alasan untuk meninggalkan perkara-perkara asas yang menjadi teras kerukunan rumah tangga. Begitu juga jika dilihatnya ada kelemahan dan kekurangan pada diri suami… Itu tidak boleh dijadikan sebab untuk melawan dan memberontak. Selagi tidak menyalahi aqidah dan syariat, maka selagi itulah isteri wajib patuh.

Belajarlah daripada Asiyah isteri kepada Firaun laknatullah. Walaupun suaminya sejahat-jahat manusia tetapi dia masih mampu menjadi isteri yang solehah hasil ketaatan dan kebaikan yang dicurahkan kepada suaminya. Kecuali menyembah tuhan selain Allah, itu sahaja yang tidak dituruti oleh Asiyah. Segala suruhan Firaun yang selain itu dilaksanakannya dengan sepenuh hati. Ertinya, beliau terus melaksanakan perintah yang baik walaupun datangnya daripada seorang yang jahat.

Para isteri harus sedar bahawa mereka tidaklah sebaik Asiyah dan suami mereka tidaklah sejahat Firaun. Hanya kadangkala suami terlupa, sedikit berang kerana keletihan, menjadi penyengap kerana ada sesuatu yang dirisaukan, tidak senyum kerana masalah di luar rumah, maka si isteri jadi pemarah, pendendam dan peleter yang tidak mengenal maaf.

Lunak Berbahasa Ingatlah bahasa yang baik datang dari orang yang baik. Tetapi jika bahasa kasar, kesat dan kotor itu petanda jiwa yang kotor. Bahasa dan kata sangat besar kesannya dalam hidup berumah tangga. Diceritakan dalam kitab-kitab tradisional bahawa bahasa si isteri apabila berkomunikasi dengan suaminya hendaklah menggunakan bahasa yang baik. Masih ingat apa pesanan Allah kepada Nabi Musa a.s. ketika baginda diperintahkan bertemu dengan firaun? Firman Allah yang bermaksud: “Dan berkata-katalah kepadanya (firaun) dengan lembut dan baik. Semoga dia mendapat peringatan.” (Surah Taha 20: 44)

Hanya dengan bahasa yang lembut, intonasi yang lunak dan adab yang sopan, hati suami akan “cair” dan kasih. Sebaliknya, kata-kata yang kasar dan intonasi yang tinggi akan ditolak secara terang-terangan atau secara diam-diam walaupun isi¬nya kebenaran dan kebaikan.

Allah mengingatkan kita melalui firman-Nya yang bermaksud: “Jika kamu kasar dan keras nescaya orang akan lari dari kamu.” (Surah Ali ‘Imran 3: 159)

Menurut kajian, sikap cerewet adalah salah satu punca yang menyebabkan rumah tangga tidak bahagia. Isteri yang cerewet hanya nampak yang cacat, busuk, kurang, pahit dan yang hal-hal yang negatif sahaja. Sedikit tersilap, boleh menjadi punca kemarahan yang berjela-jela dan sukar direda¬kan. Ada sahaja yang tidak kena kerana dia memang mencari yang “tidak kena”. Dia sering berjaya mencari “nila yang setitik” untuk merosakkan susu yang sebelanga.

Tindakan suka melaknat dan tidak membesarkan pemberian suami ialah penyebab utama kebinasaan kaum wanita. Namun itu bukan bererti suami harus berlepas tangan dan berasa selamat dengan autoriti serta haknya sebagai suami. Si suami harus ingat jika isteri berterusan dalam keadaan begitu dia juga tidak selamat. Mengapa? Dia wajib mendidik dan menyelamatkannya. Isteri yang baik akan lebih mudah masuk ke dalam syurga sekalipun suaminya jahat, tetapi suami yang baik sangat sukar masuk ke syurga jika isterinya jahat.

Selamatkan Isterimu Di bahu para suamilah letaknya tanggungjawab menyelamatkan isteri yang suka melaknat dan tidak bersyukur itu. Se¬lain istiqamah mendidik dan memberi peringatan, si suami harus tidak jemu-jemu mendoakan isteri yang sebegitu. Dan yang paling penting bantulah mereka agar sering bersedekah dan bersedekahlah bagi pihak mereka. Jangan hanya mengeluh dan me¬mendam rasa tetapi berusahalah memperbaiki keadaan dengan tindakan-tindakan yang lebih konstruktif dan produktif.

Bagi suami yang pemberang pula ingat, jangan lawan api dengan api… nanti rumah tangga terbakar dan cinta akan terpadam. Tidak semua leteran kerana kebencian, tetapi kekadang lebih kepada luahan. Justeru bersabarlah pada sesetengah leteran yang hakikatnya hanya satu rintihan dan pengaduan.

Contohi Sayidina Umar al-Khattab yang rela “menelinga” dan berdiam diri dengan leteran isterinya lantaran menghargai ke¬susahan isterinya yang keletihan menguruskan rumah tangga dan menjaga anak-anak. Padahal Umar di luar rumah bukan sahaja digeruni oleh musuh-musuh¬nya, bahkan syaitan sekalipun tidak akan lalu di tem¬pat dia lalu! Sebagai suami, Umar sedar bahawa bukan semua leteran itu satu kebejatan tetapi banyak antaranya hanya satu luahan cinta daripada kekasih yang keletihan!

Jadi didiklah para isteri agar selalu dan sering bersedekah. Bersedekah itu bukan sahaja dengan harta tetapi dengan tenaga, meluangkan masa dan tenaga ataupun sekadar memberi senyuman. Itu ialah saranan daripada Rasulullah s.a.w. sendiri untuk tidak tergolong dalam gerombolan majoriti wanita yang akan dihumban ke neraka. Carilah ruang dan peluang untuk memberi sedekah kepada anak-anak, suami, jiran tetangga, kaum kerabat, mentua, saudara dan lain-lain anggota masyarakat.

Dalam sejarah hidup wanita-wanita solehah kita akan lihat bagaimana mereka sangat melazimi cara hidup yang mudah bersedekah ini. Siti Khadijah, Siti Aisyah, Siti Zainab dan lain-lain Umahat al-Mukminin ialah wanita yang terkenal banyak bersedekah. Ini adalah satu lagi isyarat untuk wanita-wanita selepas generasi mereka dan khususnya generasi kini agar bersedekah untuk menyelamatkan ketelanjuran lidah yang berbisa dan hati yang tidak membesarkan jasa.

Bersedekahlah kerana cinta. Si isteri bersedekah kerana cintanya kepada diri sendiri yang sentiasa terdedah kepada kejahatan lidah dan hati. Si suami bersedekah kerana cintakan isteri agar terselamat daripada neraka. Insya-Allah, Allah akan “menyedekahkan” mereka berdua dengan cinta-Nya. Dan dengan sedekah cinta itu mereka akan bercinta hingga ke syurga!


Full entry

Jangan jadi Fatuhllik!

Tuesday, November 9, 2010

SUNNAH-SUNNAH KETIKA BANGUN DARIPADA TIDUR


Oleh
Syaikh Khalid al Husainan




(a).Mengusap Wajah Dengan Tangan

Hal ini menurut Imam An-Nawawy dan Al Hafidz Ibnu Hajar sebagai sesuatu yang dianjurkan berdasarkan hadits Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam

" Ertinya : Rasulullah bangun tidur kemudian duduk sambil mengusap wajahnya dengan tangannya" ~Hadits Riwayat Muslim no. 763

(b). Doa Ketika Bangun Daripada Tidur

الحمد لله الذي أحيانا بعدما أماتنا، وإليه النشور


"Ertinya : Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan kami setelah ditidurkanNya dan kepadaNya kami dibangkitkan" ~Hadits Riwayat Bukhari no. 6312 dan Muslim no. 2711

(c). Bersiwak (Menggosok Gigi)

"Ertinya : Adalah Rasulullah apabila bangun malam membersihkan mulutnya dengan bersiwak (menggosok gigi) ~Hadits Riwayat Bukhari no. 245 dan Muslim no. 255

(d). Beristintsaar (Mengeluarkan /Menyemburkan Air Dari Hidung Sesudah Menyedutnya)

"Ertinya : Apabila seorang di antara kalian bangun tidur maka beristintsaarlah tiga kali kerana sesungguhnya syaitan bermalam di batang hidungnya"~Hadits Riwayat Bukhari no. 3295 dan Muslim no. 238

(e). Mencuci Kedua Tangan Tiga Kali.

Berdasarkan hadits Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam

Ertinya : Bila salah seorang di antara kamu bangun tidur, janganlah dia menyelamkan tangannya ke dalam bekas, sebelum dia mencucinya tiga kali ~Hadits Riwayat Bukhari no. 162 dan Muslim no. 278


(Disalin daripada kitab Aktsaru Min Alfi Sunnatin Fil Yaum Wal Lailah, edisi Indonesia Lebih Dari 1000 Amalan Sunnah Dalam Sehari Semalam, Penulis Khalid Al-Husainan, Penterjemah Zaki Rachmawan)

http://www.almanhaj.or.id/content/938/slash/0

di edit oleh Abu Usamah

谢谢

Lau se Chan taught me this when i want to thank someone:谢谢


Tulisan khat awak cantiklah.

Monday, November 8, 2010

Moazzam Begg

Moazzam Begg is an ordinary man who has endured an extraordinary fate. He was imprisoned in the world most infamous prison, Guantanamo Bay where he was abused and tortured mercilessly for crimes he never committed and released without charges or apology by the USA admin.

LISTEN TO HIS STORY THIS WEEK AS HE TRAVELS FOR THE FIRST TIME ACROSS THE IRISH ISLE ON A FOSIS IRELAND TOUR.

UNIVERSITY COLLEGE DUBLIN
WEDNESDAY
7PM

TRINITY COLLEGE DUBLIN
THURSDAY
7PM

Thursday, November 4, 2010

I Think of You...

Link:http://www.youtube.com/watch?v=OhKmVZXaAns&feature=share

When the seasons change
In the monsoon rains
When a newborn cries
In a mother's eyes
I think of You

ربنا الرحمن
مبدع الأكوان
صاحب الجلال
من له الكمال
لا رب سواه
لا رب سواه
(Our Lord the most Merciful
Creator of the universe
Possessor of glory
To whom perfection belongs
No lord but Him
No lord but Him)

Miracles
Are everyday
The moon will come
As the sun will fade
Forever this way

When the seasons change
In the monsoon rains
When a newborn cries
In a mother's eyes
I think of You
I think of You

Chorus:
سبحان الله ، سبحان الله
سبحان الله ، سبحان الله
(Glory be to Allah
Glory be to Allah)

A seed that grows
From a tiny shell
Becomes a tree
Feeding you and me
Here for our needs

هذه الأطيار
تلكم الأزهار
ونجوم الليل
من صنع الله
لا رب سواه
(These birds
Those flowers
And the night's stars
Are all Allah’s creation
No lord but Him)

When the seasons change
In the monsoon rains
When a newborn cries
In a mother's eyes
I think of You
I think of You

Chorus

English Lyrics & Melody: Irfan Makki
Arabic Lyrics: Salah Galal
Arrangement: Walid Safwat
© Awakening Records 2009



I cant stop smiling, feels like singing it every time.
Wani:), thank you:)

Specially dedicated to........
MYSELF! huhuhu
or anyone who wants to fill their names in that blank:)

Sunday, October 31, 2010

Lady in red


Matanya seperti separa terbuka. Suaranya terlalu halus. Saya terpaksa menghampirkan telinga ke mulutnya. Tapi dia bukanlah gadis pemalu. Masakan dia pemalu, menghampiri saya, seseorang yang stranger baginya.

Can you play with me? kata anak kecil itu. Barangkali berusia 3 tahun. Lupa namanya.

Of course my dear. Dalam masa yang sama mengawasi Handzalah yang ligat dalam kolam. Kalau leka, dia akan ke kolam orang dewasa.

Can you be Tom. Because i want to be Jerry.

Ok!

Jadi saya mengejar 'Jerry'. Larilah si Jerry dalam air. Berjaya saya menangkapnya kerana terlalu mudah!

Dia tertawa. Dia melihat ke lantai kolam.

Why are you wearing socks in the pool.

Hmm, kalau nak cerita tentang aurat dalam Islam mungkin susah untuk dia faham.

Oh, its my swimming costume.

But you don't have to wear it in the pool. Katanya lagi

If i wear it, i wont slip.

ooohhh. Can we play again?

Of course.

Now its your turn to be the cat. Tiap2 kali pun kena mengejar :)

6 kali si comel ini melarikan diri dalam arus yang tenang. Dia tidak bermain dengan ibunya. Kemudian diajaknya abangnya main bersama.

Saya beri masa untuk dua comel melarikan diri. Terlalu mudah untuk ditangkap. Kadang-kala mereka lebih gembira ketika 'ditangkap'.

I'll have you for my dinner! kataku
2 comel cuba menyelamatkan diri sambil menjerit kecil.
Bila mereka dalam genggaman saya pura-pura makan mereka.
Lagilah mereka ketawa riang.

Hanya setengah jam berada dalam kolam.
Ibunya mengajak balik.
Mereka akur.

Say thank you to the lady. Kata ibunya

Thank youuuuu. Kata mereka berdua.

Saya pun beralih ke Handzalah. Masih membaling bola kepada abangnya Rayyan.

Tiba-tiba, si comel berswimming suit merah mendekati saya.

You are so nice. I'm gonna miss you.

Dia terus memeluk saya selama beberapa detik. Lalu mencium pipi saya.

MashaAllah. Betapa kelunya lidah saya! Halus sungguh perasaannya! Bergenang air mata saya kerana terlalu tersentuh.

Ibunya juga terharu anak kecilnya pandai mengekspresikan perasaan.



*Kenangan 2 hari di Waterford*




Bila jadi emak, kena bagi anak dulu makan...

Betulkan? Kalau kita ada anak kecil, biasanya makanan itu kita suapkan ke anak kecil. Bukan emaknya yang makan dulu.

Jadi selepas ayah makan, emak passing anak kepada ayah untuk dijaga sementara emak menikmati hidangan.

Hmmm, tak romantikla....




Yela, kalau kita makan bersama famili. Sewaktu ayah tu habis makan, majoriti keluarga kita sudah habis makan. Tinggal emaknya seorang yang belum makan.

Apa kata...

Emak bagi makanan kepada anak kecil tu. Kemudian ayah tadi suap makanan ke isteri. Ayah tadi pun makan sepinggan dengan isteri. Jadi sama-sama kenyang. Lebih sweet. Bukankah menyuapkan makanan ke mulut isteri itu juga sedekah?

Ke ayah dia malu nak buat macam tu? Hmmmm

Saturday, October 23, 2010

dia terpandangkan aurat seorang wanita....



“Jika hambaKu ini datang menemuiKu dengan dosa sepenuh bumi, maka aku akan datang menemuinya dengan keampunan sepenuh bumi pula”

Bukan sengaja saya quote firman ini. Inilah sebuah catatan peristiwa yang ingin saya bawakan sepanjang 3 minggu saya membiarkan laman blog saya tidak terisi. Walaupun peperiksaan duniawi menuntut komitmen saya, tetapi suatu ujian telah datang meraih perhatian saya untuk mereguk hikmah yang sengaja Allah aturkan.

Ketika inilah saya dipertemukan dengan mereka yang telah jatuh tersungkur dihempap dosa besar, kemudian dengan sisa iman yang masih kasihkan Tuhan, merangkak bangkit menuju illahi. Biar seribu payah bertarung nafsu, biar luluh sumsum mendepani pamitan dunia, mereka dengan jerih menghulur tangan agar disambut cinta Sang Kekasih.

“ ukhti, Allah benar-benar sedang mengujimu. Allah sedang mula mencintaimu, Dia sedang mengambilmu kembali dari rangkul seorang manusia. Sekarang matanya sedang akrab melihat hatimu, adakah kau akan menolak cintaNya hanya kerana mahu mengejar cinta manusia yang kadang mengecewakan. Ukhti, kau harus buktikan pada Tuhan, yang kau sambut cintaNya dengan penuh rindu& syukur. Letakkan tanganmu di dadamu, kemudian bawalah ia ke uratlehermu.Sungguh, Dia telah hampir dalam jiwamu, bahkan lebih dekat dari urat lehermu.”

Mesej sent.

Seusai solat saya melirik mesej yang belum dibaca. Hati saya lalu dihambat debar yang menggila. Melihat namanya sahaja telah mengundang kegundahan yang makin merasuk jiwa. Apa khabar imannya? Apa khabar akhlaknya? Uhh, apa khabar aqidahnya? Hati saya makin runtuh membaca mesejnya. Rintih-rintih suaranya seakan menggamit-gamit telinga. Katanya dirinya amat lemah, dia tidak kuat untuk bertaubat. Bahkan hatinya seakan memanggil-memanggil menyerah pada dosa lalu. Kakinya seakan mahu menapak menurut nafsu agar hati puas menyantap dosa.

Apa yang harus saya lakukan? Andailah waktu itu saya di sisinya, sesaat pun tidak akan saya biarkan dirinya keseorangan. Akan saya hiburkan dengan janji Tuhan yang sentiasa menjanjikan keampunan bagi mereka yang inginkan cintaNya. Akan saya hembuskan kekuatan agar dia bisa teguh mengharungi jerat-jerat iblis agar tidak tewas. Ya Allah, aku sangat mencintainya, payungila dirinya dengan teduh kasihMu. Kerana itu, saya mengirim mesej ini. Ukhti, moga dirimu tahu, Tuhan lebih-lebih lagi menanti cintamu yang telah lama kau khianati untuk seorang Adam.

Oleh itu,

Duhai jiwa-jiwa yang bersih yang telah Allah anugerahkan taubat untuk kalian…kutitipkan kisah ini sebagai sumbu untuk kalian nyalakan sinar seorang muslim yang muttaqin lantas diangkat darjat yang paling tinggi sebagai seorang muhsin di sisi Allah.

Sahabat, kau pernah mendengar kisah seorang hamba Allah bernama Tsa’labah? Subhanallah, kisahnya telah kutemui dalam sebuah buku kecil ‘ kisah orang-orang yang bertaubat’ yang kubawa kemana-mana. pertemuan demi pertemuan dengan mereka yang pernah berbuat dosa besar telah menuntunku untuk lebih menyelami jiwa-jiwa mereka yang mahu bertaubat. Buku ini terlalu banyak mengilhamkanku untukku lebih memahamimu.

Tsa’labah itu adalah seorang pelayan Rasulullah. Suatu hari sahabat, Rasulullah telah menghantarnya ke suatu tempat untuk menyempurnakan sebuah tugasan. Ketika dalam perjalanannya dia telah melintasi sebuah rumah lelaki Ansar. Pada ketika itu, dia terpandangkan aurat seorang wanita Ansar yang berada di dalam rumah tersebut. Maka seketika, rasa takut dan gerun mula menyerbu hatinya. Tsa’labah khuatir jangan-jangan Allah menurunkan wahyu kepada NabiNya atas sesuatu yang dia tidak sengajakan. Justeru, sambil memegang wajahnya, Tsa’labah berlari menuju ke sebuah gua antara Mekah dan Madinah dan masuk ke perut gunung tersebut.

Rasulullah tiba-tiba kehilangan Tsa’labah selama 40 hari. Setelah itu, Jibril telah datang menemui Rasulullah dan memberitahunya bahwa Allah berkirim salam kepadanya dan mengkhabarkan bahawa salah seorang pemuda dari umatmu sedang berada di sebuah perut gunung, memohon keampunanKu. Tanpa menunggu lagi, Rasulullah telah menghantar Umar dan Sulaiman ke gunung tersebut dan membawa Tsa’labah kembali kepada Rasulullah.

Kedua-duanya pergi mencarinya dan terjumpa seorang pengembala bernama Dzuhafah. Lalu ia bertanya,:

“ Adakah kamu melihat seorang pemuda yang bernama Tsa’labah di sekitar gunung ini?

“ Mungkin kamu sedang mencari seseorang yang lari dari azab neraka?

“ Bagaimana kamu mengetahui tentang itu?”

“Kerana jika malam tiba, ia akan keluar dari tempat persembunyiannya sambil meletakkan tangan di kepalanya dan berseru:

“Wahai Tuhan, mengapa tidak Engkau cabut sahaja rohku, dan cabut sahaja jasadku dari kumpulan roh dan jasadku. Mengapa Engkau biarkan aku sendiri?"

Lalu pada malam itu mereka pergi menanti di pintu gua tempat Tsa’labah berdiam. Apabila tibanya malam mereka melihat sepertimana yang diceritakan Dzuhafah. Umar segera mendatangi dan memeluknya. Seiring itu, Tsa’labah dengan sendu bertanya:

“ Apakah Rasulullah telah mengetahui dosaku?”

“ Aku tidak tahu. Tetapi semalam Rasulullah menyebut-nyebut namamu dan meminta kami mencarimu.”

“ Hai Umar, janganlah kamu membawaku menemui Rasulullah kecuali dia sedang solat. Pinta Tsa’labah sesunguh-sungguhnya.

Mereka sampai ke masjid ketika subuh berkumandang. Umar dan Sulaiman terus memasuki saf solat sementara Tsa’labah tiba-tiba pengsan apabila mendengarkan ayat-ayat yang dibacakan Rasulullah. Setelah Rasulullah memberi salam, baginda terus menggerakkan Tsa’labah dan dia tersedar.

“ Mengapa kamu menghilang wahai Tsa’labah?”Tanya Rasulullah dengan penuh kasih.

“Kerana dosaku ya Rasulullah.

“ Mahukah kamu jika aku tunjukkan satu ayat yang apabila kamu baca akan menghapuskan seluruh dosamu?”

“bacalah!”

“Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari seksa api neraka.!”

“Dosaku lebih besar ya Rasulullah.” Lirih suara Tsa’labah apabila mendengar ayat yang dibacakan Rasulullah.

“Tidak Tsa’labah. Kalam Allah lebih besar”.

Kemudian Rasulullah memerintahkannya untuk pulang ke rumah dan diberitakan bahawa Tsa’labah telah menderita sakit selama 8hari. Dia hampir saja mati atas dosa yang dilakukan. Dengan segala sifat kasih-sayang beginda, Rasulullah pergi menziarahinya dan baginda mengangkat kepala Tsa’labah dan meletakkan di pangkuannya. Setelah itu, Tsa'labah menarik kembali kepalanya dari pangkuan Rasulullah.

“Mengapa kamu menarik kepalamu dari pangkuanku hai Tsa’labah?” Tanya Rasulullah bingung.

“Wahai hati dan diri yang bersih, kepalaku penuh dosa-dosa”

“ Tsa’labah, apa yang kamu keluhkan?” Soal Rasulullah melihat tindakannya begitu.

“ Seakan seekor semut berjalan di antara tulang, daging dan kulitku.”

“ Apa yang kamu ingin minta wahai Tsa’labah?”

“keampunan dari Tuhanku” Suaranya telah hampir tidak kedengaran.

Maka setelah itu, Jibril pun turun dan mengatakan :

“Ya, Muhammad, Tuhanmu berkirim salam untukmu, dan ia berfirman : Jika hambaKu datang menemuiKu dengan dosa sepenuh bumi, maka katakanlah, Aku akan datang menemuinya dengan keampunan sepenuh bumi pula”

Maka setelah dibacakan kepada Tsa’labah, dia terus berteriak kuat dan meninggal ketika itu juga.

Setelah kejadian itu, Rasulullah memerintahkan untuk memandikannya dan mengkafankannya. Setelah baginda selesai mensolatkannya, Rasulullah pergi berjalan dengan berjinjit di atas jari-jari kakinya menghantarkan jenazah Tsa’labah ke perkuburan. Setelah Rasulullah mahu pulang, orang-orang bertanyakan akan perbuatannya berjalan berjinjit.

Maka sabda Rasulullah :

“Demi Dzat yang mengutusku sebagai Nabi! Aku tidak mampu berjalan di bumi secara sempurna kerana banyaknya malaikat yang datang untuk mengiringi jenazah Tsa’labah.”

Lihatlah sahabat! Inilah sebuah kisah seorang yang begitu menyesali dosa yang dilakukannya dan telah Allah muliakan jasadnya dengan mengirim selautan malaikat untuk mengiringi jenazahnya. Lihatlah juga bagaimana kasihnya Allah kepada hambaNya dengan membersihkan seluruh jasad dan hati seorang hamba yang berdosa dengan siraman keampunanNya. Kalian tidak terkecuali untuk menjadi sesuci Tsa’labah. Hanyalah kalian perlu bertaubat! Dia tidak minta lebih daripada itu. Selangkah kalian mendekatiNya, seribu langkah Allah berjalan mendekatimu! Itulah tanda cinta Allah kepadamu.

Thursday, October 14, 2010

My lovely students:)




Morsel of Facts

1. For 1 special day
2. 2 songs, 2 hours per day of practice
3. tiny, medium and BIG SIZE
4. 4 days of practice


this is...


Nama saya Ahmad Daniel. Saya berumur 2 tahun. No. He cant say that. He can speak, but in a very mysterious language of his:).
I first met him during iftar Kampung Lucan. After the maghrib prayer i took some food. And suddenly this little Ahmad sat down neatly beside me. Since he look starving, i gave him fruits*dalam pinggan semuanya makanan pedas, so tak berani nak bagi dia, nanti kena marah pula dengan mak dia:)*

Bila tak bagi fruits lagi, dia tengok je muka kita. Aiseh, budak ni nak apa nih. Mana mak dia*rupanya mak dia tengah suapkan kakak dan abang dia, daniel was the youngest of five:)*

Lepas ambil watermelon, ambik lagi, sebab dia makan je. Lepas tu takut dia lapar, suapkan nasi. Tiba-tiba kak Bariah datang tanya
"Baru satu ke?"

I was like, "satu apa kak?" *muka confuse*

"Baru sorang ke anak aisyah?"
Masa tu rasa nak tergolek pun ada:)

"Ya Allah, saya belum kahwin lagi lah kak"

"Laaa, muka budak ni sama dengan awak, ingatkan suap anak"

"Ish, bukan anak saya, saya pun tak tahu mana mak dia"
*masa tu kak Nonie gelak bersungguh:)*

I call him Ahmad:). Very very very cute, but think twice if you want to dukung him...berat:)




ok, daniel diri jauh sikit eh, acik nak amik gamba

terlambat snap la acik

eyy, marah acik ke sebab terbagi air gas? tapi daniel yang ambik dari tangan acik T.T



Sunday, October 10, 2010

Kenapa saya __ approve __ di facebook saya


Kenapa saya tidak approve muslimin di facebook saya. Itu tajuk penuhnya.

Ada request dari Muslimin yang saya kenali, dan ada yang tidak. Saya tahu siapa yang saya kenali; blogger, kenalan sebatch di sekolah, junior.

Barangkali semudah menekan punat not now untuk setiap request dari muslimin. Ada yang berulang kali request. Jadi saya perlu menulis, untuk memberitahu mengapa saya tidak approve muslimin di facebook saya.

Asbabnya:
1. Kadang kala ada teman yang mengetag gambar saya di facebook. Saya boleh private semua gambar yang di tag. Tapi kadang kala application privacy di facebook membolehkan kita masih melihat gambar yang diprivatekan. Saya tidak punya banyak masa untuk berada di hadapan komputer riba untuk menghalang semua gambar dilihat di profil saya. Oleh itu saya biarkan saja. Saya rasa kurang selesa jikalau muslimin melihat gambar saya yang mungkin diambil dengan gaya-gaya yang 'ceria'.

2. Tiada apa-apa yang isitimewa pun di profil saya. Kalau add, mungkin hanya menambah bilangan rakan-rakan di facebook saja.

3. Status saya generally untuk muslimat. Muslimin tak baca pun tidak mengapa.

4. Saya rasa lebih baik untuk tidak add muslimin kerana there will be unforeseeable event that might occur. Pernah saya mengupdate status, muslimin tidak comment di wall, tapi terus menghantar message kepada saya. Entahlah, saya rasa facebook ini boleh menjadi 'pusat pergaulan bebas' kalau tidak dijaga akhlak yang saling berinteraksi.
Fikir saya, hari ini dia hantar mesej, esok lusa mahu berkenalan, sudah bersuami nanti orang yang sama mencari pasal, gaduh pula dengan suami...~ To make it short, fitnah teknologi!

Saya mohon maaf kepada muslimin yang telah merequest. Saya tidak terus ignore semua request, saya mahu mereka tahu prinsip saya. Terima kasih andai memahami, jikalau tidak, harap maaf.











Tuesday, October 5, 2010

pray for my mum


Mum is having heavy asthma, hearing her voice for two seconds, made me so weak.

Please pray for her health.

Saturday, September 18, 2010

Bukan buah atau bunga


Dalam tadarrus nurani
Kukirim tinta cinta ke langit tujuh
Merisik naskhah rahsia
Menjilid kitab percintaan

Tuhan,
Dalam sujud tertunduk
Labuhkan rindu dendamku
Pada dermaga perkasihan
Yang tercipta untuk seorang Adam
Untukku temu dalam rentang
sejadah pernikahan.

Saya kesat hangat air yang mengalir di pipi. Selendang sutera bertenun emas saya labuhkan ke bahu. Cincin emas berhias kemilau permata tiga menggamit mata. Lama saya tenung jari manis tirus yang akhir dipaut satu ikatan yang separuh mengikat diri saya dengan seorang adam. Benar, dia adam yang membayangi dalam mimpi, memanggil dalam samar dalam bersih jubah putih suci lantas membisik-bisik dengan parau suara yang menggetar nurani.

“ aku adalah akidahmu, sebutlah nama TuhanMu bahawa kau akan kusantuni”.

Lalu dia menghilang dalam renung bening mata yang berbekas dalam ingatan.

Saya tersedar, istighfar dan syukur basah di bibir. Gelora cinta mula membuak, dihambat rindu yang mengasak dada. Mengapa sekarang sungguh kurasa bagai musafir haus dalam tandus padang pasir mengharap setitis air. Begitulah rasa seorang pencinta yang dahagakan redup pandang kekasihnya.Sungguh pertemuan yang singkat tadi telah Allah campakkan sejuta kecintaan yang benar-benar hidup!

“ enti, diri enti baru separuh milik ana, tapi ini bukan bermakna Allah izinkan kita bercinta. Ana harap enti faham, ana serahkan enti dalam jagaanNya, belum halal kita untuk berhubung walau ana jujur, hakikat hati bahawa tiadalah sabar untuk bersama enti.”

Dia berjeda. Matanya kerap dilarikan ke kiri ke kanan apabila menatap wajah saya buat pertama kali. Saya relakan niqab dibuka moga tuntutan hadith nabi bisa dipenuhi. Mohon saya, agar wajah ini bakal dia senangi untuk saya hiasi hari-hari hidupnya yang mendatang. Debar saya beralun dalam debarnya dan saya menghambatnya dengan zikir di hati.

“andai rindu dan cinta meruntun hati, lekas-lekaslah enti berwudhu’, bukalah mashaf dan bacalah dengan sekhusyuknya. Kerana itu bukanlah kerinduan yang halal untuk kita, bahkan syaitan yang cuba memesong hati agar ikatan kita mendasari nafsu yang merosakkan”

“ ana faham, insyaAllah.” Sekadar itu. Hanya sekadar itu saya membalas. Kelu berkata tanda ada hati yang sedang berbicara. Namun ia tidak terlafaz pada bibir yang tekekang untuk bersuara. Duhai adam, andai kau tahu segunung syukur kupanjatkan atas lamaranmu, betapa hadirmu bagai bulan yang menyimbah gelap bumi di malam hari.

Dan nikmat tuhan yang mana yang kamu dustakan!

Saya berlalu ke bilik air untuk berwudhu’. Sesekali dingin air yang mengalir menyumsum ke dalam tulang mengaliri hati setenang aliran Nil mengutus Musa ke mahligai Firaun, lantas bayi mungil itu mengukir sejarah agung menundukkan seorang Thaghut yang menyesatkan. Tuhan, andai saya adalah ibu Musa, maka nikmat Tuhan mana yang saya harus dustakan!

2 rakaat saya tunaikan solat syukur. Ya Illahi, akanku penuhi tempoh pertunangan ini sebagai persediaan terakhir untuk membina sebuah baitul muslim bersama seorang lelaki yang akanku persembahkan segala ketaatan, agar kecintaan yang berbuah-buah ranum dalam cinta buat suami yang bakal kami lahirkan zuriat yang menjadi kader-kaderMu kelak.

Sungguh Illahi, impianku agar aku bisa menghadiahkan kepadaMu seorang lagi Salehuddin Al-Ayubi, seorang lagi Al-Farouq yang memimpin dunia, seorang lagi Al-Siddiq yang hatinya lembut mengasihi seluruh insan, seorang Muaz bin Jabal yang menjadi kerinduan kekasihMu, Muhammad. Maka kurniakanlah aku suami seperti Zubair bin Awwam sebagaimana Umar mengagumi anaknya kerana didikannya. Ya Illahi, kau peliharalah diri dan hati aku dan dia dari pesongan nafsu yang mengundang laknatMu hingga akhirnya kau tarik kembali semanis-manis nikmat ini.

Mata saya semakin sarat dengan air mata. Gentarnya andai nikmat ini adalah ujian untuk saya memiliki cintaNya.

Saya bangun dan duduk di birai katil, lalu mencapai diari . Bagaimana akhirnya saya menerima dirinya, membuat keputusan setelah hampir setahun dilamar. Saya akur, memilih suami bukanlah seperti memilih bunga atau buah. Cukup hanya terpikat dengan tarikan warna luaran lantas kita terus memetiknya.

Sedangkan memilih suami ibarat memilih aqidah, yang nanti bakal menentukan bagaimana akhirnya hayat saya. Sungguh saya tidak mahu menyesal memperhambakan diri pada seorang lelaki yang akan saya persembahkan segala milik diri. Hanya satu yang amat saya harapkan agar lelaki ini bakal memandu langkah saya menjadi tetamu Allah di syurgaNya.Dan Akhirnya kami kembali menyemarakkan segala cinta dan kasih dalam anggun taman syurga.

Saya membuka sehelai demi sehelai tulisan diari. Saya terhenti pada satu halaman yang dakwatnya sudah mengembang. Kesan basah air mata yang entah bila saya tumpahkan.

‘ Tuhan, andai benar satu hari akan kau serahkan diriku buat seorang Adam, biarlah dia seorang yang punya fikrah yang kuat berdakwah, yang tidak redha dengan kemaksiatan, yang lincah mentarbiyyah umat, yang tidak langsung berlengah untuk menyerah harta dan jiwanya pada jalanMu, yang tenaganya tidak sedikit pun berbaki untuk dia mengejar dunia, yang hatinya tertaut pada masjid, yang malamnya hidup untukMu dalam tahajud yang menyuci jiwa, yang apabila aku memandang wajahnya, bertambah-tambah pujianku buatMu, yang apabila melihat akhlaknya, melimpah-limpah kerinduanku pada KekasihMu, dan tidurnya dalam dakap kitab suciMu kerana letih mentadabbur Al-Zikr, yang bibirnya tidak sunyi dari lantunan zikir dan hafazan surah-surah penghibur hati, yang apabila katanya penuh nasihat dan guraunya adalah sedikit kerana gentar akan kematian yang bila-bila masa sahaja menjemput.’

-PD-
inilah isi diari saya lewat 2 tahun yang lalu!

Bukanku mengharap kepada kesempurnaan, tetapi kerana pernikahan adalah saparuh kepada penyempurnaan agama, maka izinkan aku sempurnakan pernikahan ini dengan lelaki persis dengan akhlak KekasihMU..


“ sesungguhnya orang itu tergantung kepada agama temannya. Dan seseorang itu tidak dikenali kecuali dengan melihat temannya.” Ihya’ Ulummudin, Imam Ghazali.

Setelah setahun saya merisik dengan melihat agama rafiknya, menelusuri fikrahnya yang penuh dengan agenda dakwah, yang saya yakini kematangannya dalam agama dapat membawa saya terus menjadi pendampingnya dalam manhaj dakwahnya, dan dengan izin Allah, dengan penuh ketulusan saya serahkan hati ini untuk dia sempurnakan ikatan dengan satu lafaz yang merubah segalanya.

Terima kasih Illahi kerana mempertemukan saya dengan dirinya!

PERNIKAHAN IBARAT BERBUKA PUASA, LAFZKANLAH HAJAT JIKA TERASA SUDAH TIBA MASANYA, IAITU SETELAH BEKALAN UNTUK MENAKHODA BAHTERA PERNIKAHAN CUKUP SEISINYA, USAH IA DILAFAZKAN SEAWAL SAHUR, KELAK BASI CINTA DAN RASA LANTAS KAPAL AKAN KARAM KERANA HAMBAR ANGIN CINTA YANG MEMANDUNYA.

Saturday, September 11, 2010

Surat-surat Perempuan Johor



"Puji itu bagi Tuhan yang menaruhkan di dalam hati itu rindu dendam kepada habib. Dan selawat atas Nabi-Nya dan Alinya dan Ashabnya ahlil khair wal ihsan. Bahawasanya inilah shahifah al-mahabah, daripada faqir ila 'afwi rabbihir ridhwani Ungku Hamidah Gul diperhadapkan dengan taslimat yang faiqah. Dan tahiyat yang raiqah. Kepada al-Janab Kakanda Tuan Recep yang memiliki akhlak budi yang tampan, kerana inilah waraqah mardhiyah yang dihiasi dengan semulia-mulia tahiyah kepada hadrat bahjah al-aiyam wa al-layali. Wa faridah durari taj al-ma'ali"

Itu adalah salah satu petikan jiwa-jiwa dari novel Surat-Surat Perempuan Johor. Alhamdulillah, baru selesai membacanya tadi. Antara buku yang menjadi target untuk cuti musim panas. Tanpa melihat sinopsis, tangan terus menggapai kerna yakin tuan empunya tidak menyiakan ruang kabinet untuk novel yang tiada manfaat. Bagi peminat sastera, ini adalah sebuah buku yang patut dimiliki. Ia memuatkan sisipan sejarah diantara Johor dan Turki, menjulang wanita sebagai pejuang agama. Semuanya dalam lenggok bahasa yang saya sangat senangi.

Jarang membaca novel melayu. Rimas dengan watak si kacak yang kaya, si cantik yang miskin. Saling berkenalan tatkala mobil saling berlanggaran. Dialog yang bercelaru. Basi. Ya! Ada karya bahasa melayu yang berkualiti. Lebih cantik kalau ia bersulamkan dakwah. Karya ini sememangnya menambah cinta saya terhadap sastera melayu.

Saya akhiri dengan beberapa petikan lain dalam novel ini. Salam buku!

"Aduh kanda tunku terasa malu tetapi jika ia sudah ketentuan jodoh tak siapa dapat menolaknya, bukankah begitu? Harapnya kita menjadi seperti Siti Khadijah waspada memikat, bukan tergiur hingga nafsu alah menguasai".

"Ayah, maafkan saya. Sungguh saya amat merindui ayah. Pada waktu ini, tidak ada satu apa pun yang dapat difikirkan, kecuali ayah dapat menyertai gerakan yang saya gerakkan ini, iaitu melihat semula sejarah, memutarnya jika perlu, menggunakan metodologi Barat atau pendekatan orientalis itu sendiri untuk mendedahkan kerendahan dan kekerdilan mereka. Tidak ada apa yang perlu dibanggakan dengan Barat, menjadi Barat, atau menyukai Barat tanpa sebab yang kukuh".



Tuesday, September 7, 2010

Nakapenda!


It means i love you in Somalian languange:). Thank you Fawzia for teaching me:)

Oh, anyway. This entry is for Hazwani Muhridza aka Wani.

So, you wont grow your mustache after all hehe.

Oh, you want to go to that rock thing is it? Sure you can! Just marry a rich man then puhhh, you're here;p.
I went there during my mom's visit. We even made a 'hindustan' video there hoho.

I watched the advertisement already. One word to describe it. Weird.

This raya will definitely be different because i'll be celebrating it with the whole kampung. So sad, my pink camera will only be 'delivered' after raya. Cant capture much.

Oh my, i really don't have a lot of time on the net. Busy with the baby:). So sorry:)

By the time i want to end this, Al-Hadi woke up hoho. Selamat Hari Raya Wani:)

Assalamualaikum:)






one two three, jom gosok gigi:)


Brush your teeth or risk heart disease

Scientists have discovered why poor oral hygiene can increase your risk of heart attack



Along with poor diet and lack of exercise, scientists now say that failure to brush and floss can also increase your risk of a heart attack.

It's already known that people with poor oral hygiene have a greater risk of heart disease, but not how this happens.

“Poor dental hygiene can lead to bleeding gums, providing bacteria with an escape route into the bloodstream, where they can initiate blood clots leading to heart disease,” said Professor Howard Jenkinson at the University of Bristol, who led the study.

Streptococcus bacteria commonly live in the mouth, and are responsible for causing tooth plaque and gum disease.

But once let loose in the bloodstream, the bacteria use a protein on their surface, called PadA, to force platelets in the blood to bind together and form clots, said the researchers.

“When the platelets clump together they completely encase the bacteria. This provides a protective cover not only from the immune system, but also from antibiotics that might be used to treat infection," Professor Jenkinson said.

"Unfortunately, as well as helping out the bacteria, platelet clumping can cause small blood clots, growths on the heart valves (endocarditis) or inflammation of blood vessels that can block the blood supply to the heart and brain.”

The professor the research highlights the importance of good oral hygiene.

“People need to be aware that as well as keeping a check on their diet, blood pressure, cholesterol and fitness levels, they also need to maintain good dental hygiene to minimise their risk of heart problems.”

The University of Bristol team are also working with scientists from the Royal College of Surgeons in Ireland on new treatments to try to prevent the bacterial protein triggering blood clot formation.

"This could eventually lead to new treatments for cardiovascular disease which is the biggest killer in the developed world,” said Professor Jenkinson.